Jumat, 04 April 2014

BERIMAN KEPADA MALAIKAT-MALAIKAT ALLAH



BAB I
PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang Masalah
Rukun Iman yang kedua ialah iman kepada malaikat. Para malaikat berada di alam ghaib yang tidak bersifat materi, tetapi sebagai tabiatnya dia dapat menjelma ke alam materi. Pengetahuan kita tentang malaikat semata-mata berdasarkan Al-Qur’an dan keterangan-keterangan Nabi Saw.[1]
Malaikat pernah datang menjelma ke tempat Nabi Ibrahin as yang terkandung di dalam surat Hud ayat 69-71. Allah SWT menciptakan malaikat lebih dahulu daripada manusia. Ini dimengerti dari dialog Allah dengan para malaikat yang termuat dalam surat Al-Baqarah ayat 30. Pembawaan malaikat secara sempurna berbakti kepada Allah, tunduk dan patuh kepada kekuasaan dan keagungan-Nya serta melaksanakan semua perintah-Nya.
Malaikat diciptakan Allah dari nur (cahaya). Bentuk tubuh dan rupanya hanya Allah-lah yang lebih mengetahuinya. Adapun jumlahnya sangat banyak dan tidak terhitung jumlahnya, yang tidak bertambah ataupun berkurang dan tidak akan mati sebelum tibanya hari kiamat. Para malaikat merupakan hamba-hamba Allah yang sangat taat, berbakti dan selalu menuruti apa-apa yang diperintahkan-Nya. Karena itu mereka sangat dimuliakan oleh Allah SWT.[2] Malaikat tidak membutuhkan makan dan minum dan dapat menjelma seperti manusia. Hanya para Nabi dan Rasul yang dapat mengenal jasadnya yang asli maupun pada waktu menjelma seperti manusia biasa. Malaikat itu hanya mempunyai akal dan tidak mempunyai hawa nafsu. Karena itu malaikat terpelihara dari kesalahan dan dosa. Di dalam Al-Qur’an Aziz banyak difirman Allah yang berhubungan dengan malaikat beberapa diantaranya:
žw tbqÝÁ÷ètƒ ©!$# !$tB öNèdttBr& tbqè=yèøÿtƒur $tB tbrâsD÷sムÇÏÈ  
Artinya:
Malaikat-malaikat tidak pernah mendurhakai Allah terhadap apa-apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (QS. At-Tahrim: 6).
Firma-Nya lagi:
$tB ãAÍit\çR sps3Í´¯»n=yJø9$# žwÎ) Èd,ptø:$$Î/  . . .    
Artinya:
“Kami tidak menurunkan malaikat melainkan dengan benar”. (QS. Al-Hijr: 8)
            Masih banyak firman-firman Allah yang berkaitan dengan malaikat yaitu seperti yang terkandung di dalam (QS. Az-Zumar: 76), (QS. Al-Ma’arj: 4).
Dan kita mempercayai malaikat-malaikat Allah, dan mereka semuanya hamba-hamba Allah yang mulia, sebagai firman-Nya:
  4 ö@t/ ׊$t6Ïã šcqãBtõ3B ÇËÏÈ   Ÿw ¼çmtRqà)Î7ó¡o ÉAöqs)ø9$$Î/ Nèdur ¾Ín̍øBr'Î/ šcqè=yJ÷ètƒ ÇËÐÈ  
Artinya:
“Sebenarnya malaikat-malaikta itu adalah hamba-hamba yang dimuliakan. Mereka itu tidak pernah mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka senantiasa mengerjakan perintah-perintah Allah SWT.” (QS. Al-Anbiya’: 26-27).
            Para malaikat itu dijadikan oleh Allah SWT dan mereka selalu memperhambakan dari kepada Allah dan putih akan segala perintah-Nya. Firman Allah dalam Al-Qur’an dalam QS. Al-Anbiya’ ayat 19-20:
 . . . 4 ô`tBur ¼çnyZÏã Ÿw tbrçŽÉ9õ3tGó¡o ô`tã ¾ÏmÏ?yŠ$t7Ïã Ÿwur tbrçŽÅ£óstGó¡tƒ ÇÊÒÈ   tbqßsÎm7|¡ç Ÿ@ø©9$# u$pk¨]9$#ur Ÿw tbrçŽäIøÿtƒ ÇËÉÈ  
Artinya:
“Dan para malaikat yang berada disisi-Nya mereka tiada mempunyai rasa angkuh dan sombong untuk menyembah-Nya dan tiada pula mereka merasa letih. Mereka selalu bertasbih malam dan siang tiada henti-hentinya.” (QS. Al-Anbiya’: 19-20).[3]

B.  Rumusan Masalah
  1. Bagaimana cara beriman kepada malaikat-malaikat Allah SWT?
  2. Apa hikmah dari beriman kepada malaikat-malaikat Allah SWT?

C.  Tujuan Pembahasan
Adapun yang menjadi tujuandalam pembahasan pada makalah ini adalah:
  1. Agar kita sebagai mahasiswa yang berdasarkan pada ilmu-ilmu agama agar lebih mematuhi bagaimana sebenarnya cara beriman kepada malaikat-malaikat Allah SWT.
  2. Dan guna menambah khazanah pengetahuan keislaman kita dan mengetahui hikmah-hikmah dari beriman kepada malaikat-malaikat Allah SWT.

BAB II
PEMBAHASAN

A.  Pengertian Beriman Kepada Malaikat-Malaikat Allah
Yaitu kepercayaan yang pasti tentang keberadaan para malaikat dan bahwasanya mereka adalah salah satu jenis makhluk Allah yang tidak pernah mendurhakai apa yang diperintahkan Allah di atas mereka dan senantiasa melakukan apa yang diperintahkan-Nya. Allah berfirman:
. . .  4 ö@t/ ׊$t6Ïã šcqãBtõ3B ÇËÏÈ   Ÿw ¼çmtRqà)Î7ó¡o ÉAöqs)ø9$$Î/ Nèdur ¾Ín̍øBr'Î/ šcqè=yJ÷ètƒ ÇËÐÈ  
Artinya:
. . .“Sebenarnya (malaikat-malaikat itu) adalah hamba-hamba yang dimuliakan, mereka itu tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah-perintah-Nya.” (QS. Al-Anbiya’: 26-27).
            Beriman kepada para malaikat mencakup empat hal yaitu:
  1. Beriman kepada keberadaan mereka.
  2. Beriman kepada mereka yang kita ketahui nama-namanya dan terhadap mereka yang tidak kita ketahui nama-namanya, kita beriman kepada mereka secara global.
  3. Beriman kepada apa yang kita ketahui dari sifat-sifat mereka.
  4. Beriman kepada apa yang kita ketahui dari tugas-tugas yang mereka lakukan atas perintah Allah, seperti bertasbih dan beribah kepada-Nya siang dan malam tanpa lelah ataupun jenuh.[4]
Beriman kepada malaikat-malaikat Allah adalah salah satu rukun dan rukun-rukun imam. Allah berfirman:
z`tB#uä ãAqߧ9$# !$yJÎ/ tAÌRé& Ïmøs9Î) `ÏB ¾ÏmÎn/§ tbqãZÏB÷sßJø9$#ur 4 <@ä. z`tB#uä «!$$Î/ ¾ÏmÏFs3Í´¯»n=tBur ¾ÏmÎ7çFä.ur ¾Ï&Î#ßâur . . .
Artinya:
“Rasul telah beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadanya dari Tuhannya dan juga orang-orang yang beriman. Semua telah beriman kepada Allah, kepada malaikat, kepada kitab-kitab dan rasul-Nya. . .”. (QS. Al-Baqarah: 285).
Nabi Saw bersabda tentang iman:
أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلَا ئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ, وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الْاَخِرِوَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِخَيْرِهِ وَشَرَّهِ.
Artinya:
“Hendaklah engkau beriman kepada Allah para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para Rasul-Nya, hari akhir dan beriman kepada qadar (takdir)yang baik maupun yang buruk.” (HR. muslim).
Rukun iman kedua ialah beriman kepada malaikat. Kata malaikat adalah kata jama’ dari kata malak yang berasal dari kata alukah (الُوْكَةْ) yang berarti risalah. Dalam Al-Qur’an terdapat banyak ayat yang mewajibkan setiap mukmin untuk beriman kepada adannya malaikat.[5]
Dalam Al-Qur’an terdapat kira-kira 75 ayat yang di dalamnya disebut kata “malaikat” dalam berbagai munasabah. Ada yang berkaitan dengan tugasnya dengan sifatnya, hakikatnya. Setiap orang mukallaf menurut syara’ wajib mengimani para malaikat alaihimus shalaatuwassalaam. Artinya ialah harus mengitikadkan dengan seteguh-teguhnya, bahwa malaikat itu benar-benar ada bahwa mereka itu adalah hamba Allah yang mukminin serta dimuliakan.[6]

B.  Sifat-Sifat Malaikat
Di antara sifat (ciri) fisik malaikat, sebagaimana yang disebutkan Rasulullah Saw, adalah bahwa mereka diciptakan dari cahaya Rasulullah Saw bersabda:
خُلِقَتِ الْمَلَائِكَةُ مِنْ نُوْرٍ. . .
Artinya:
“Malaikat itu diciptakan dari cahaya. . . (HR. muslim).
Dan Allah SWT menggambarkan bahwa Dia menjadikan sayap-sayap untuk para malakat yang jumlah bilangannya berbeda-beda sesuai dengan Firman Allah dan surat Al-Fathir ayat 1. Adapun hadits yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim bahwa malaikat Jibril memiliki 600 sayap.[7] Malaikat-malaikat itu disesuaikan dari kesyahwatan-kesyahwatan hawawaniah, terhindar sama sekali dari keinginan-keinginan hawa nafsu, terjauh dari perbuatan-perbuatan dosa dan salah. Mereka tidak seperti manusia yang suka makan, minum, berjenis laki-laki atau perempuan. jadi mereka mempunyai suatu alam yang tersendiri, berdiri dalam bidangnya sendiri, bebas menurut hal ihwalnya sendiri, tidak dihinggapi oleh sifat yang biasa diterapkan terhadap manusia, misalnya hubungannya dengan kebendaan (materi keduniaan). Mereka mempunyai kekuasaan dapat menjelma dalam rupa manusia atau bentuk lain yang dapat dicapai oleh rasa dan penglihatan.[8]
Di antara sifat-sifat malaikat itu ialah:
1.      Malaikat diciptakan Allah dari cahaya (Nur).
2.      Malaikat tidak dapat dilihat oleh manusia walaupun berada tengah mereka.
3.      Malaikat dapat membentuk diri dalam wujud manusia rupawan seperti malaikat yang datang bertamu kepada Nabi Luthr, sehingga kaumnya terpedaya dengannya. Sesuai dengan firman Allah dalam surat Hud/11: 77.
4.      Malaikat mempunyai kekuatan yang luar biasa dengan izin Allah. Allah berfirman dalam surat Al-Najmi/53: 4-5.
5.      Malaikat senantiasa bertasbih siang dan malam memuji Allah dan tidak pernah durhaka kepada-Nya. Allah berfirman dalam surat Al-Anbiya/21: 19-20.
6.      Malaikat tidak mempunyai hawa nafsu dan karenanya mereka tidak makan dan tidak kawin dan tidak beranak. Mereka tidak tidur dan tidak mempunyai sifat-sifat manusia, seperti sakit lupa, ketawa, mengeluh, kecewa dan sebagainya. Allah mencela ornag-orang kafir yang mengatakan bahwa malaikat itu mempunyai isteri. Sesuai dengan firman Allah dalam surat Al-Zukhruf/43: 19.[9]
7.      Malaikat senantiasa tunduk dan patuh sepenuhnya kepada perintah Allah dan tidak melanggar sedikitpun larangan-Nya sesuai dengan firman Allah dalam surat An-Nahl/6: 49-50.

C.  Tugas-Tugas Malaikat
Adapun tugas-tugas malaikat antara lain adalah:
  1. Jibril bertugas menyampaikan wahyu yang diterima dari Allah SWT kepada para Rasul. Dalam Al-Qur’an Jibril disebut juga sebagai Ruhul Amin atau Ruhul Qudus, seperti yang tersebut dalam firman Allah SUrat Asy-Syu’ara/26: 192-193 dan surat Al-Baqarah/2: 87.
  2. Mikail bertugas membagi rezeki kepada seluruh makhluk, seperti makan, minum, hujan, panas. Dalam Al-Qur’an malaikat ini disebut Mikail seperti dalam firman Allah dalam surat Al-Baqarah/2: 98.
  3. Israfil ditugaskan Allah untuk meniup terompet sangkakala pada hari kiamat (hari pembalasan/penghabisan) untuk mematikan seluruh makhluk dan juga untuk membangkitkan kembali semua makhluk yang mati, untuk diperiksa amal-amal perbuatannya baik yang baik maupun yang buruk dan inilah yang disebut Al-Hisab. Allah berfirman dalam surat An-Naba’/78: 18.
  4. Izrail ditugaskan Allah untuk mengambil ruh manusia (mencabut nyawa seluruh makhluk) dengan disertai beberapa pembantu seperti yang disebut dalam firman Allah dalam surat As-Sajadah/32: 11 dan Al-An’am/6: 61.
  5. Munkar dan Nakir, dua malaikat ini bertugas megajukan pertanyaan kepada orang-orang yang baru dikuburkan.
  6. Raqib dan Atid, tugasnya mencatat semua kebaikan dan keburukan manusia (amal baik dan amal buruk manusia).
  7. Malik tugasnya sebagai penjaga neraka Jahanam. Malaikat Malik disebut juga malaikat Zabaniyyah (surat Al-Alaq/96: 17-18, Al-Muddasir/74: 27-30, dan Zukhruf/43: 77).
  8. Ridwan tugasnya sebagai penjaga surge (surat Ar-Ra’d/13: 23-24).
Itulah 10 nama malaikat dan tugas-tugasnya masing-masing yang wajib diketahui dan dipercayai oleh setiap orang beriman. Adapun malaikat-malaika yang lainnya tidak wajib diketahui hanya cukup diyakini serta dipercayai saja. Perhatikanlah firman Allah SWT dalam surat Al-Baqarah ayat 98 sebagai berikut:[10]
`tB tb%x. #xrßtã °! ¾ÏmÏGx6Í´¯»n=tBur ¾Ï&Î#ßâur Ÿ@ƒÎŽö9Å_ur Ÿ@8s3ÏBur  cÎ*sù ©!$# Arßtã z`ƒÌÏÿ»s3ù=Ïj9 ÇÒÑÈ  
Artinya:
“Barang siapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-Nya, Rasul-Rasul-Nya, Jibril, Mikail, maka sesungguhnya Allah musuh orang-orang kafir.” (QS. Al-Baqarah: 98).
            Adapun tugas atau pekerjaan para malaikat menurut Al-Qur’an dan hadis antara lain sebagai berikut:
  1. Mendoakan orang mukmin, memohon rahmat da ampunan bagi mereka (Al-Mu’min/40: 7-9).
  2. Mencatat perbuatan manusia (AL-Muhaffin/83: 10-12), (Al-Qaf/50: 16-19).
  3. Memperkukuh pendirian orang mukmin (Al-Anfal/8: 12).
  4. Mencabut nyawa (Al-An’am/6: 61) dan (As-Sajdah/32: 11).
  5. Menggembirakan hati orang mukmin (Fushilah/41: 30).
  6. Membaca doa bersama orang-orang shalat.
  7. Hadir dalam shalat-shalat Subuh dan Ashar.
  8. Mendengarkan bacaan Al-Qur’an.
  9. Menghadiri majelis dzikir dan pengajian.
  10. Memberitahu tentang orang-orang yang dicintai Allah dan orang-orang yang dibenci-Nya.[11]

D.  Pengaruh Beriman Kepada Para Malaikat.
Beriman kepada para malaikat memiliki pengaruh yang agung dalam kehidupan setiap mukmin, di antaranya:
  1. Mengetahui keagungan, kekuatan serta kesempurnaan kekuasaan-Nya.
  2. Senantiasa istiqamah (meneguhkan pendirian) dalam mentaati Allah.
  3. Bersabar dalam mentaati Allah serta merasakan ketenangan dan kedamaian.
  4. Bersyukur kepada Allah atas perlindungan-Nya kepada anak Adam, di mana ia menjadikan di antara para malaikat sebagai penjaga mereka.
  5. Waspada bahwa dunia ini adalah fana dan tidak kekal yakni untuk mencabut nyawanya. Karena itu, ia akan semakin rajin mempersiapkan diri menghadapi hari akhir dengan beriman dan beramal shalih.[12]
E.  Hikmah Beriman Kepada Malaikat
Adapun hikmah dari beriman kepada malaikat yaitu sebagai berikut:
  1. Membangkitkan semangat mukmin untuk selalu berbuat baik di segala tempat dan waktu.
  2. Mendorong mukmin untuk menghampirkan diri kepada Allah dan malaikat-Nya, mensucikan hati, dan membersihkan diri dari sifat-sifat yang tak disukai Allah dan Rasul-Nya.[13]












BAB III
KESIMPULAN

Orang mukmin percaya sepenuhnya adanya malaikat di dalam ruh, juga karya-karya mereka di alam semseta ini. Mereka selalu menyertai manusia dan mencatat amal-amalnya, termasuk segala kebaikan dan keburukan kita. Mereka bertindak dengan benar dan jujur. Mereka adalah makhluk Allah yang diciptakan dari Nur (cahaya) yang tidak mempunyai nafsu, seperti halnya manusia. Malaikat adalah makhluk yang paling patuh, taat beribadah kepada Allah. Jumlah malaikat itu banyak dan tak terhitung namun hanya 10 malaikat saja yang wajib kita ketahui, yaitu malaikat Jibril, Mikail, Izrail, Raqib, Atid, Munkar dan Nankir, Israfil, Ridwan dan Malik.
Hikmah dari beriman kepada malaikat adalah:
  1. Membangkitkan semangat mukmin untuk selalu berbuat baik disegala tempat dan waktu.
  2. Mendorong mukmin untuk menghampirkan diri kepada Allah dan malaikat-Nya, menyucikan hati dan membersihkan diri dari sifat-sifat yang tak disukai Allah dan Rasul-Nya.





DAFTAR PUSTAKA

Akiy Al-Kaaf, Abdullah, Muara Ilmu Tauhid, Bandung: Pustaka Setia, h. 105-107.
Al-Jisr Ath-Thorabilisiy, Sayyid Husen Afandy, Memperkokoh Aqidah Islamiyah Dalam Perspektif Ahlussunah Waljamaah, Cet. 1, Bandung: CV. Pustaka Setia, 1999.
Al-Uthaimin, Shiekh Mohammed bin Saleh, Aqidah Ahli Sunnah Waljamaah, Departemen Agama, Wakaf, Dakwah dan Bimbingan Islam Arab Saudi: 1416H.
Chirzin, Muhammad, Konsep dan Hikmah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta: Mitra Pustaka, 1997.
Daudy, Ahmad, Kuliah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta: Bulan Bintang, 1997.
Pelajaran Tauhid Untuk Tingkat Lanjutan, Cet II, Jakarta: Yayasan Al-Sofwa, 2000.
Sabid, Sayid, Aqidah Islam Pola Hidup Manusia Beriman, Cet. II, Bandung: CV. Diponegoro, 1974.



[1] Muhammad Chirzin, Konsep dan Hikmah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta Mitra Pustaka, 1997, h. 57-59.
[2] Abdullah Akiy Al-Kaaf, Muara Ilmu Tauhid, Bandung: Pustaka Setia, h. 105-107.
[3] Shiekh Mohammed bin Saleh Al-Uthaimin, Aqidah Ahli Sunnah Waljamaah, Departemen Agama, Wakaf, Dakwah dan Bimbingan Islam Arab Saudi: 1416H. h. 40-41
[4] Pelajaran Tauhid Untuk Tingkat Lanjutan, Cet II, Jakarta: Yayasan Al-Sofwa, 2000, h. 36-37
[5] Ahmad Daudy, Kuliah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta: Bulan Bintang, 1997, h. 93
[6]  Sayyid Husen Afandy Al-Jisr Ath-Thorabilisiy, Memperkokoh Aqidah Islamiyah Dalam Perspektif Ahlussunah Waljamaah, Cet. 1, Bandung: CV. Pustaka Setia, 1999, h. 141.
[7] Opc. h. 38
[8] Sayid Sabid, Aqidah Islam Pola Hidup Manusia Beriman, Cet. II, Bandung: CV. Diponegoro, 1974, h. 174.
[9] Ahmad Daudy, Kuliah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta: Bulan Bintang, 1997, h. 94-101
[10] Abdullah Zakiy Al-Kaaf, Mutiara Ilmu Tauhid, Bandung: Pustaka Setia, h. 108.
[11] Muhammad Chirzin, Konsep dan Hikmah Akidah Islam, Cet. 1, Jakarta: Mitra Pustaka, 1997, h. 60-66
[12] Pelajaran Tauhid Untuk Tingkat Lanjutan, Cet. II, Jakarta: Yayasan AL-Sofwa, 2000, h. 40
[13] Ibid, h. 69

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar